Manajemen Keuangan: Pengertian Saham dan Penilaian Saham

PENGERTIAN SAHAM

KOIN EMAS
- Saham adalah surat berharga yang diterbitkan emiten yang menyatakan bahwa pemilik saham mepunyai hak kepemilikan atas aset-aset perusahaan.

- Imbalan yang bisa diterima investos saham:
1. Hak kepemilikan (control of the firm).
2. Dividen.
3. Capitas gain.

HAK-HAK INVESTOR SAHAM

Hak istimewa yang dimiliki investor saham:

1. Hak kepemilikan (control of the firm)

Hak ini tercemin dalam voting right yang dimiliki investor. Makin besar kepemilikan, makin besar hak pemegang saham untuk mengontrol perusahaan.

2. Preemptive right

Hak investor saham untuk didahulukan dalam pembelian ‘saham baru’ yang diterbitkan olher perusahaan. Tujuannya: 
1. Untuk melindungi hak kontrol investor. 
2. Mengindari dillution of value.

PASAR UNTUK SAHAM
Jenis pasar untuk saham berdasar transaksi:

1. Initial Public Offering (IPO)
2. Pasar primer (Primary Market) 
saham








Pengertian dari jenis pasar untuk saham:
1. Pasar sekunder (Secondary Market)

- Perdagangan saham perusahaan yang mapan dan dimiliki public.
- Perdagangan saham yang telah beredar.
- Perusahaan tidak menerima uang (transaksi pihak luar).

2. Pasar Primer (Primary Market)

- Perdagangan saham tambahan (additional) perusahaan public.
- Perdagangan saham untuk meningkatkan ekuitas baru.
- Perusahaan menerima uang (transaksi perusahaan).

3. Pasar IPO (Initial Public Offerings)

- Perdagangan saham pertama kali ditwarka kepada public.
- Perdagangan saham untuk meningkatkan ekuitas dan pertama kali.
- Perusahaan menerima uang (transaksi perusahaan).

Deviden
Dividen adalah pembagian laba adalah pembagian laba kepada pemegang saham adalah pembagian laba kepada pemegang saham berdasarkan banyaknya saham yang dimiliki.

Dividen dapat dibagi menjadi tiga jenis:

1. Dividen tunai: Metode paling umum untuk pembagian keuntungan. Dibayarkan dalam bentuk tunai:  Metode paling umum untuk pembagian keuntungan. Dibayarkan dalam bentuk tunai dan dikenai pajak pada tahun pengeluarannya.

2. Dividen saham: Cukup umum dilakukan dan dibayarkan dalam bentuk saham tambahan, biasanya dihitung berdasarkan proporsi terhadap jumlah saham yang dimiliki

3. Dividen properti: Dibayarkan dalam bentuk aset. Pembagian dividen dengan cara ini jarang dilakukan.

4. Dividen interim: Dibagikan sebelum tahun buku Perseroan berakhir.

Index Saham
Untuk memberikan informasi yang lebih lengkap tentang perkembangan bursa kepada publik, BEI menyebarkan data pergerakan harga saham melalui media cetak dan elektronik. Saat ini, BEI mempunyai tujuh macam indeks saham:

1. IHSG, menggunakan semua saham tercatat sebagai komponen kalkulasi Indeks.
2. Indeks Sektoral, menggunakan semua saham yang masuk dalam setiap sektor.
3. Indeks LQ45, menggunakan 45 saham terpilih setelah melalui beberapa tahapan seleksi.
4. Indeks Individual, yang merupakan Indeks untuk masing-masing saham didasarkan harga dasar.
5. Jakarta Islamic Index, merupakan Indeks perdagangan saham syariah.
6. Indeks Papan Utama dan Papan Pengembangan, indeks yang didasarkan pada kelompok saham yang tercatat di BEI yaitu kelompok Papan Utama dan Papan Pengembangan.
7. Indeks Kompas100Indeks Kompas100, menggunakan 100 saham pilihan harian Kompas

Menentukan nilai instrinsik

1. Analisis fundamental
→ Menghitung nilai instrinsik menggunakan data keuangan perusahaan

2. Analisis teknikal
→ Menghitung nilai instrinsik dari data perdagangan saham (harga dan volumen penjualan) yg telah lalu.

Analisis teknikal (technical analysis)
1. Terdapat pola pergerakan harga saham yang diyakini akan berulang.
2. Menggunakan grafik (chart) utk menemukan pola pergerakan harga saham.
3. Analsis ini merupakan upaya untuk memperkirakan harga saham dengan mengamati perubahan harganya di waktu lalu. Analsis ini didasarkan pada argumen bahwa:
- harga saham mencerminkan informasi yang relevan
- informasi yang relevan ditunjukkan oleh perubahan harga di waktu lalu
- perubahan harga saham akan mempunyai pola tertentu dan pola tersebut akan berulang.
4. Alat analisis pada analisis teknikal adalah didasarkan pada grafik atau chart, sehingga para penganut aliran ini sering disebut chartist.

Analisis Fundamental

1. Analisis ekonomi dan pasar modal
2. Analisis industri
3. Analisis perusahaan

Analisis Ekonomi
- Terdapat hubungan yang erat antara kondisi ekonomi global dan nasional terhadap kinerja pasar modal suatu negara, apalagi terhadap suatu perusahaan.

- Menganalisis variabel ekonomi makro suatu negara, seperti: Produk domestik bruto (GNP), tingkat pengangguran, tingkat inflasi, kurs valuta asing, investasi swasta, dan tingkat bunga.

Analisis industri

- Diperlukan untuk memilih industri yg memiliki prospek
yang menguntungkan.
- Beberapa penelitian menyebutkan:

a. Industri yang berbeda mempunyai tingkat return yang berbeda.
b. Tingkat return masing-masing industri berbeda disetiap tahunnya.
c. Tingkat return perusahaan-perusahaan di suatu industri yang sama, terlihat cukup             beragam.
d. Tingkat risiko industri juga beragam.
e. Tingkat risiko suatu industri relatif stabil sepanjang waktu.

Analisis perusahaan

Aada dua jenis pendekatan dalam analisis fundamental:

1. Present value approach
- Nilai saham dihitung dg mendiskontokan arus kas masa depan yg diterima investor (diwakili o/ dividen).
- Dividend discountand model.
arus





2. P/E ratio approach
- Rasio harga pasar saham terhadap laba
- Menunjukkan berapa besar investor menilai harga saham dari kelipatan laba yang dilaporkan
perusahaan.

harga





PENILAIAN SAHAM
Tiga konsep nilai saham:

1. Nilai buku (book value)
Nilai yang tercantum pada pembukuan perusahaan. Bisa diketahui dari neraca, yaitu: total modal sendiri dibagi jumlah lembar saham beredar.

2. Nilai pasar (Market price)
Nilai saham di pasar.

3. Nilai intrinsik (intrinsic value)
Disebut juga nilai teoritis, merupakan present value dari semua aliran kas yang diterima investor di masa depan.

PENILAIAN SAHAM
Ada tiga model pertumbuhan dividen saham:

1. Model pertumbuhan nol (zero growth model)

rumus 1
Contoh: sebuah saham diperkirakan membayarkan
dividen tiap tahun sebesar Rp500 hingga tak terhingga
(zero growth). Ks= 20%. Nilai intrinsik= ???

rumus 2
 
PENILAIAN SAHAM: CONSTANT GROWTH MODEL

2. Model pertumbuhan constant (constant growth model)

rms 3










P0 = Harga saham
D0 = Nilai dividen terakhir
g = tingkat pertumbuhan perusahaan
Ks = tingkat keuntungan yang disyaratkan pada saham tsb
Model ini disebut Gordon model sesuai dgn nama penemunya Myron J
Gordon

Contoh Constant Growth/ Gordon Model

Dengan menggunakan Gordon Model, kita
dapat menghitung harga saham A, apabila
diketahui dividen terakhir adalah Rp 1,82.
Tingkat pertumbuhan perusahaan diperkirakan
sebesar 10%. Investor mensyaratkan return
sebesar 16%, berapa harga saham A?

P0 = D0(1+g)/Ks-g
     = 1,82(1+0,10)/0,16-0,10
     = 33,33

Dividen Tumbuh Secara Tidak Konstan (Nonconstant Growth Rate)
- Umumnya, tingkat pertumbuhan dividen tidak konstan karena kebanyakan perusahaan2 mengalami life cyles (early-faster growth, faster than economy, then match with economy’s growth, then slower than economy’s growth)

Langkah-langkah Perhitungan Nonconstant Growth

1. Menentukan estimasi pertumbuhan dividen (g)
2. Menghitung present value dividen selama periode dimana dividen tumbuh tidak konstan
3. Menghitung nilai saham pada periode pertumbuhan tidak konstan
4. Menjumlahkan 2 dan 3 untuk mendapatkan P0

Contoh 1. Nonconstant Growth

Sebuah Perusahaan terbuka selama ini membagikan dividen yang jumlahnya bervariasi. Perusahaan memperkirakan kenaikan pendapatan sebesar 20% per tahun selama 2 tahun mendatang, tetapi setelah itu pendapatan akan menurun menjadi 5% per tahun sampai waktu tak terhingga. Pemilik perusahaan menginginkan return sebesar 18%. Dividen terakhir yang dibagikan adalah Rp 200/ lembar. Berapakah harga saham perusahaan tsb sekarang?

Solution 1:


D1 = D0 (1+ 0,20) = 200 (1,20) = 240

D2 = D0 (1+0,20)2 = 200 (1,44) = 288

PV (D1, D2) = 240/(1+0,18)+288/(1+0,18)2

                     = 203,39 + 206,84= 410,23

P2 = D3/Ks – g = D2 (1+0,05) /0,18 – 0,05

     = 302,40/0,18-0,05 = 2.326

PVP2 = 2.326/(1+0,18)2 = 1.670,5

P0 = 410,23+ 1.670,5 = 2.080,73


Expected Return

 
The percentage yield that an investor forecasts from a specific investment over a set period of time. Sometimes called the holding period return (HPR).
pink

 


Valuing Common Stocks

The formula can be broken into two parts.

Dividend Yield + Capital Gain

pink 1
Contoh:
PT. XYZ memperkirakan akan ada pendistribusian dividen tahun depan
sebesar 3.000. Harga saham PT ini sekarang adalah 8.000 per lembar.
Tahun depan diramalkan harga saham akan naik menjadi 10.000 per
lembar karena perusahaan baru saja memenangkan proyek besar dari
pemerintah. Berapakah Expected return dr saham PT.XYZ?


pink 2

Warrant

- Suatu opsi yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli sejumlah lembar saham pada harga yang telah ditentukan.
- Biasanya warrant diterbitkan bersama obligasi. Sebagai bonus krn membeli obligasi
- Sebagai pemanis/sweetener penerbitan obligasi.

Right Issue

- Para pemegang saham mempunyai hak option untuk membeli sejumlah saham baru.
- Setiap pemegang saham mempunyai satu right untuk setiap lembar saham yang dimiliki.
- Apabila pemegang saham tidak ingin membeli tambahan saham baru maka ia bisa menjual
rights nya ke orang yang mau membeli saham
tersebut.

Faktor-faktor yang mempengaruhi harga saham

1. Supply & demand
2. The company’s performance
3. Industry condition
4. Macro economic indicator
5. World & Domestic events

0 Response to "Manajemen Keuangan: Pengertian Saham dan Penilaian Saham"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel